Waspada, Inilah Kebiasaan Sehari-hari yang Bisa Merusak Jantung Anda

Jantung merupakan organ vital tubuh yang perlu dijaga. Beberapa gaya hidup dapat berkontribusi untuk jantung yang lebih sehat, seperti berolahraga secara teratur, makan buah dan sayuran, dan berhenti merokok.

Namun, ada beberapa kebiasaan yang buruk bagi jantung.

Berikut kebiasaan yang merusak jantung, menurut ahli jantung Houston John Higgins, seperti dilansir LiveStrong.

1. Terlalu banyak marah

Menurut Higgins, kemarahan adalah tanda bahaya bagi tubuh.

Saat Anda marah, sistem saraf Anda menjadi lebih cepat dan tubuh Anda melepaskan hormon yang menyebabkan tekanan darah dan detak jantung meningkat, dan yang memberi tekanan tambahan pada sistem kardiovaskular.

Baca Juga  Mengagumkan, Inilah 6 Bahan Makanan Indonesia yang Tinggi Zat Besi

Karena itu, ia menyarankan untuk tidak membiarkan emosi membanjiri Anda. Belajarlah untuk tenang ketika sedang marah dan bagaimana mengelola emosi Anda dengan cara yang sehat, baik melalui olahraga, meditasi, atau terapi.

2. Latihan intensitas tinggi

Olahraga merupakan kegiatan yang berperan dalam kesehatan jantung. Namun, bila dilakukan dengan intensitas tinggi, dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon, penurunan kekebalan, gangguan metabolisme, dan stres berlebihan pada sistem kardiovaskular, kata Higgins.

Baca Juga  Kamu Wajib Tahu, Inilah Fakta Tentang Bahaya Mie Instan

Sebuah penelitian yang dilakukan pada bulan November 2017 di Mayo Clinic Proceedings menemukan bahwa orang yang berolahraga tiga kali lebih lama dari yang direkomendasikan oleh pedoman Departemen Kesehatan AS untuk aktivitas fisik – 150 hingga 300 menit olahraga sedang atau 75 hingga 150 menit olahraga berat per minggu. – memiliki peningkatan risiko kalsifikasi arteri koroner.

Baca Juga  Hubungan Sholat 5 Waktu dengan Alam dan Kesehatan Tubuh

Ahli jantung dan spesialis pembuluh darah Vito Anggarino Damay mengatakan bahwa olahraga ekstrim jangka panjang dan berat berpotensi menyebabkan kerusakan jantung.

“Ada baiknya memperhatikan kata-kata ekstrim, berat dan jangka panjang. Kebanyakan orang tidak melakukan olahraga seperti ini, dan batasan jangka panjang olahraga yang sangat sulit sangat sulit dicapai bagi kebanyakan orang,” ujarnya.

Baca Juga  Jangan Buang, Inilah Daftar Manfaat Biji Buah Alpukat untuk Kesehatan

Dia kemudian mengatakan potensi untuk menyebabkan kerusakan otot jantung dari jangka panjang, latihan yang sangat berat juga membutuhkan penelitian lebih lanjut.

3. Mengabaikan kesehatan mulut

“Kegagalan floss (membersihkan sela-sela gigi) menyebabkan peradangan dan infeksi gusi (gingivitis), yang telah dikaitkan dengan peningkatan penumpukan plak aterosklerotik (pengerasan arteri),” kata Higgins.

Faktanya, orang dengan penyakit gusi yang parah tampaknya dua kali lebih mungkin mengalami tekanan darah tinggi, yang mengarah pada peningkatan risiko masalah kardiovaskular, menurut sebuah penelitian tentang hipertensi dari Maret 2021.

Baca Juga  6 Cara Cepat Turunkan Berat Badan, Bisa Kamu Coba Sekarang

Oleh karena itu, Higgins merekomendasikan flossing setiap malam, menyikat gigi dua kali sehari, dan mengunjungi dokter gigi untuk pemeriksaan dan pembersihan rutin.

Alasannya, flossing secara teratur juga dapat mengurangi penyakit pernapasan, memperbaiki bau mulut, dan membantu mengobati diabetes.

4. Terlalu banyak tidur

Sementara tidur yang cukup penting untuk kesehatan, terlalu banyak dapat mempengaruhi kesehatan jantung.

Baca Juga  MasyaAllah, Inilah Manfaat Kurma yang Luar Biasa untuk Kesehatan

“Tidur berlebihan berarti Anda memiliki lebih sedikit jam sehari secara keseluruhan ketika Anda bangun dan aktif,” kata Higgins.

Dan kurangnya aktivitas fisik dapat berkontribusi pada obesitas, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan diabetes tipe 2, yang semuanya meningkatkan kemungkinan terkena penyakit jantung, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.

Baca Juga  Bahaya, Jangan Makan Makanan Ini Saat Perut Kosong

Selain tidur berlebihan, masalah mendengkur (sleep apnea) juga bisa mengindikasikan sesuatu yang lebih serius.

Sleep apnea adalah gangguan yang menyebabkan pernapasan abnormal saat tidur dan, jika tidak ditangani, dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan.

Khususnya karena mengganggu suplai oksigen tubuh, sleep apnea meningkatkan risiko masalah kardiovaskular seperti tekanan darah tinggi, serangan jantung, penyakit jantung, dan stroke, menurut Sleep Foundation.

Baca Juga  Inilah Penyebab Berat Badan Tidak Turun Meski Sudah Diet

5. Kurang bersosialisasi

Isolasi dan kesepian mempengaruhi kesehatan jantung Anda.

“Orang yang tidak bersosialisasi cenderung memiliki tingkat kecemasan dan depresi yang lebih tinggi, yang sering mengarah pada perilaku tidak sehat seperti tidur berlebihan, merokok, pola makan yang buruk, dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak,” kata Higgins, menambahkan bahwa kebiasaan ini dapat memengaruhi kesehatan jantung. Kamu.

Baca Juga  Luar Biasa, Inilah Khasiat Air Nabeez dan Cara Membuatnya

Menurut laporan Heart, orang tanpa hubungan dekat memiliki risiko stroke dan penyakit jantung koroner yang jauh lebih tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.